Arsip Tag: DtrackerX 250

Pencarian Ukuran Ban yang Tepat untuk Ki Keboijo (Michelin Sirac on KLX250SF)

Postingan ini adalah salah satu contoh, kenapa blog ini judulnya “catatan seorang rider galau”. Yang jadi sumber kegalauan kali ini adalah ukuran ban. Saya baru mulai lagi hobby momotoran dari agustus tahun lalu (2013), sebelumnya pernah juga hobby motor tua, tapi berhenti sekitar 2002. Tahun 2013, kebetulan dana tabungan untuk beli motor sudah mencukupi, tapi ya tidak terlalu banyak. Sempat main ke beberapa dealer motor di Bandung, dan akhirnya setelah konsultasi dengan istri tercinta pilihan jatuh ke Kawasaki DTrackerX 250. Istri setuju karena bentuknya tidak terlalu centil, kali takut suaminya genit, padahal genit juga gak akan laku.

Kawasaki DTrackerX 250 adalah motor dengan genre supermoto, singkatnya sebenarnya motor ini adalah motor trail untuk offroad, tapi diberi ban on road. Saya memutuskan mengambil motor jenis ini, karena konon dari berbagai info yang saya baca dari internet, supermoto ini “fun factor” nya termasuk tinggi, namun alasan saya yang lain adalah fleksibilitas. Apakah saya langsung meminang DTrackerX 250 dari showroom ? Tentu tidak, saya memutuskan untuk beli bekas saja, dan akhirnya saya berjodoh dengan sebuah DTrackerX 250 tahun 2011 yang awalnya saya beri nama Ki Kawakijo, namun akhirnya saya ganti nama menjadi Ki Keboijo.

Yang menarik dari Ki Keboijo ini saat saya pinang, dia datang dengan 2 set ban dan baju, setelan trail dan supermoto. Pertama kali datang justru penampilannya bukan supermoto, tapi trail, dengan ban tahu merk Kenda ukuran depan 21 dan belakang 18.

IMG_4507

Saya coba keliling kompleks, ternyata menurut saya kurang nyaman, secara saya orangnya pendek dan saya tidak akan menempuh jalur ekstrem. Jadi akhirnya saya rubah konfigurasinya kembali ke supermoto dengan ban depan 17-110 dan belakang 17-130, merk IRC tipe Roadwinner.

IMG_4521

Konfigurasi ini bertahan cukup lama. Sampai akhirnya saya mencoba jalur semi offroad di daerah kebun teh di selatan Bandung (Kebun Teh Gambung – Malabar – Pangalengan).

IMG_5298

Ternyata ban IRC road winner terasa cukup licin di jalan yang banyak batunya, apalagi saat itu kondisinya hujan. Sering ban belakang terasa selip. Sampai rumah saya coba browsing-browsing cari ban alternatif. Cukup banyak alternatif, bahkan ada rekan pemakai motor BMW GS yang memberi saran memakai merk Avon atau Metzeler, tapi ya itu, dananya tidak mencukupi. Akhirnya pilihan jatuh ke Michelin Sirac, karena kebetulan setelah survey beberapa toko, ban ini tersedia di Inti Motor, Cikawao, Bandung.

Saya beli Michelin Sirac 18 dan 21, velg pake yang lama, ban Kenda dilepas. Saya pakai konfigurasi ini selama sekitar 3 hari tapi akhirnya saya menyimpulkan bahwa konfigurasi ini tidak pas buat saya. Kesimpulan ini datang setelah saya dengan memalukan jatuh di tempat parkir gara-gara motornya terlalu tinggi buat saya. Saya langsung beli Sirac ukuran 18 buat ban depan dengan velgnya sekalian. Konfigurasi ini cukup nyaman dipakai on road dan off road. Untuk ban dual purpose grip Michelin sirac cukup bagus, bahkan di jalan basah. Saya juga coba di jalur semi off road Lembang – Maribaya – Cibodas – Kebun Kina – Ujung Berung, Michelin Sirac 18 – 18 ini cukup memuaskan.

IMG_5341

Namun ya itu, namanya juga rider galau, pasti galaunya ya kembali lagi. Konfigurasi simetri ban depan – belakang kok perasaan saya kurang enak diliat mata saya. Jadi akhirnya saya ganti ban belakang dengan Michelin Sirac ukuran 17-130. Berikut penampilannya.

IMG_5735

Tapi lagi-lagi galaunya kumat. Kali ini problemnya muncul gara-gara kalau si Keboijo dibawa klinong-klinong di jalan halus, setang justru ajrut-ajrutan. Kalau di jalan jelek aman sentosa. Sempat setel velg sampe di-press segala tapi gejala tetap ada. Sempat pula konsultasi di forum adventure bike di FB dan ngobrol dengan temen-temen di Nusantaride. Berdasarkan hasil diskusi ada dua hal yang bisa disimpulkan : pertama, profile ban pengaruh ke kualitas riding terutama jalan halus, kalau pakai ban off road jangan harap bisa mulus di jalan halus (berdasarkan pengalaman Om Ori Wadjo dengan KLX 250 ban bawaan), kedua, tekanan ban kurang. Tekanan di cek normal, udah 30 PSI. Jadi akhirnya pas mau jalan ke Situ Cisanti bareng temen2 Nusantaride, ban depan dikembalikan ke IRC Roadwinner ring 17-110. Eee pas ganti ban ini ketemu fakta baru, ternyata ban depan yang pake Michelin Sirac ring 18, arah rotasinya salah. Jadi akhirnya ban dilepas lagi untuk dibenerin arah rotasi, tapi untuk trip ke Situ Cisanti tetap pake IRC Roadwinner. Selama trip tersebut, perasaan saya kok riding position dan grip masih lebih enak dengan Michelin Sirac, jadi pulang dari trip langsung pasang lagi Michelin Sirac 18-120 yang sudah dibenerin arah rotasinya…. Eee ternyata gejala ajrut-ajrutan berkurang jauh banget, masih ada sih kalo jalan mulus dan jalan keceng, tapi sudah hampir tidak terasa.

Sip deh, hidup jadi lebih tenang, paling tidak pencarian untuk konfigurasi ban yang pas sudah bisa dianggap selesai… paling tidak sampai galau berikutnya datang lagi.

IMG_5724